Thursday, May 25, 2006

PUNGGUNG SINGA

Dengan rasa penuh hormat dan doa, kali ini sekali lagi saya akan nukilkan ungkapan daripada Jalaluddin Rumi (1207-1273). Sesungguhnya "mutiara" dari buah tangan Rumi seakan bertebaran di serata lautan. Mutiara itu diselam dan dikutip orang di sana sini tanpa mengenal batasan agama, warna kulit, daerah dan sempadan negara.

PUNGGUNG SINGA

Satu ketika, seorang petani mengikat lembunya di kandang.
Singa datang dan memakan lembu itu, lalu berbaring santai
di tempat lembu itu diikat.

Saat petani itu keluar melihatnya tengah malam. Ia duduk
di dekatnya, mengelus-elus punggung singa itu, dan
merasakan seluruh punggungnya, dari dada hingga
punggungnya yang lain.

Singa itu bergumam dalam hati, "Seandainya lampu dinyalakan
dan orang ini tahu aku seekor singa,
dia pasti pengsan ketakutan.

Dia mengelus-elusku dengan penuh akrabnya,
kerana ia menganggap aku lembunya."

Demikianlah seorang peniru tidak menyadari apa yang
membodohi dirinya....


[Petikan itu dikutip daripada karya Rumi yang asalnya diterjemah ke Bahasa Inggeris dan dijadikan buku dengan judul Feeling the Shoulder of the Lion, Poetry, Teaching Stories of Rumi oleh Coleman Barks. Kemudiannya buku itu diterjemah ke dalam bahasa Indonesia oleh Fransiskus Ransus, dengan judul Mengelus Punggng Singa, Penerbit Kunci Ilmu, 2003.]

3 comments:

wan a. rafar said...

Memang mutiara dari Rumi tidak akan habis diselami. Makin diselami makin bertambah.

Sdr Darma,
Saya menulis ni dari KL. Saya bersama keluarga sampai malam tadi. Mungkin hari ini atau esok akan merayau kedai buku Kinokuniya atau Borders atau Alamraya. Ada apa-apa tajuk yang boleh saya cari?

Wan A. Rafar (9.50 pagi)

Jimadie Shah Othman said...

Saya fikir membaca Rumi akan lebih mengasyikkan jika kita boleh menari berputar-putar sambil menyebut nama Allah, menyelami ajaran-ajaran tasaufnya. Tetapi, siapakah yang berani?

ufukhati said...

Untuk Sdr.Wan,
Kalau ada ongkos, tolong dapatkan sebuah (mana-mana) antologi Inggeris yang bagi anggapan sdr. patut saya miliki. Novel agak mudah dapat di KB. (Cash On Delivery).

Untuk Sdr.jimadie,
Memang tak puas membaca Rumi. Kata-katanya tak sekadar kata-kata. Sebab itu saya kata; ; puisinya merentas sempadan agama, bangsa dan wilayah. Mengikut satu makalah, rakyat US cukup memintai Rumi (Islam dan bukan Islam).

Untuk kedua Sdr. selamat membaca dan menulis.